Shalat Orang Sakit

Shalat Orang Sakit

Shalat lima waktu merupakan Fardhu ‘Ain yaitu wajib yang harus dilakukan atas diri setiap muslim berakal sehat dan baligh baik ia laki-laki atau perempuan. Karena ia mengandung wajib yang berat, maka harus dilakukan dan tidak boleh ditinggalkan walaupun dalam keadaan sakit. Kewajiban shalat tidak bisa gugur dalam keadaan bagaimana pun atas diri seorang Muslim yang sakit ringan atau berat semasih ia sadar dan belum mati.

Caranya shalat bagi orang sakit dapat dilakukan sebagaimana kemampuannya,

لِمَا صَحَّ أَنَّ النَبِيَّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لِعِمْرَان ابْنِ حُصَيْن رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَ : صَلِّ قَائِمًا فَإِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَقَاعِدًا فَإِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَعَلَى جَنْبٍ (رواه البخاري)

Sesuai dengan sabda Nabi saw kepada Imran bin Hushain ra ”Shalatlah kamu dalam keadaan berdiri, jika tidak mampu maka shalatlah dalam keadaan duduk, jika tidak mampu maka shalatlah kamu sambil berbaring” (HR Bukhari).

Dalam hal ini ada beberapa cara jika seseorang tidak bisa shalat dalam keadaan berdiri tegak::

  1. solat sambil duduk (sambil menundukan kepala disaat ruku dan sujud), jika tidak bisa maka lakukan cara kedua
  2. sholat sambil berbaring diatas rusuk kanan menghadap kiblat, jika tidak mampu maka lakukan cara ketiga
  3. sholat sambil berbaring diatas rusuk kiri menghadap kiblat, jika tidak mampu lakukan cara keempat
  4. shalat sambil tidur terlentang dan kakinya membujur ke kiblat dengan meletakan bantal dibawah kepalanya sehingga kepalanya juga menghadap ke kiblat, jika tidak mampu maka lakukan cara kelima
  5. shalat dengan isyarat (dengan gerakan mata), jika tidak mampu maka lakukan cara keenam
  6. kalau sudah tidak bisa semuanya maka shalat dengan hati

Firman Allah

لاَ يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْساً إِلاَّ وُسْعَهَا البقرة ﴿٢٨٦﴾

 

Artinya: ”Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” (Qs Al-Baqarah ayat: 286)

عَنْ أَبِي هرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ: وَإِذَا أَمَرْتُكُمْ بِأَمْرٍ فَأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ (رواه الشيخان)

begitu pula sabda Rasulallah saw Dari Abu Hurairah ra: “Jika aku perintahkan kalian atas satu perkara maka lakukanlah sedapat mungkin” (HR Bukhari Muslim)

About these ads

Posted on Februari 29, 2012, in Uncategorized and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: