Yang Membatalkan Shalat

Yang Membatalkan Shalat

1. Meninggalkan salah satu syarat shalat (lihat pelajaran syarat shalat) dengan sengaja sedang ia dapat melakukannya, begitu pula meninggalkan salah satu rukun shalat (lihat pelajaran rukun shalat) dengan sengaja, maka shalat itu menjadi batal dengan sendirinya.

Misalnya, seseorang shalat tidak memenuhi syarat seperti belum masuk waktu, tidak menghadap ke kiblat, tidak menutup aurat, tidak suci, tidak niat maka sholatnya menjadi tidak sah. Begitu pula jika ia meninggalkan salah satu rukun shalat dengan sengaja seperti tidak membaca surat Al-Fatihah dll maka shalatnya menjadi batal. Namun jika lupa salah satu rukun shalat, dan ingat selama masih dalam shalat maka harus melakukan sujud syahwi sebelum salam.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دَخَلَ الْمَسْجِدَ ، فَدَخَلَ رَجُلٌ فَصَلَّى ، فَسَلَّمَ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، فَرَدَّ ، وَقَالَ : ارْجِعْ فَصَلِّ فَإِنَّكَ لَمْ تُصَلِّ (رواه الشيخان)

Sesuai dengan Hadits sebelumnya yang riwayat Abu Hurairah ra. ia berkata: Rasulullah saw. pernah masuk masjid. Lalu ada seorang lelaki masuk dan melakukan shalat. Setelah selesai ia datang dan memberi salam kepada Rasulullah saw. Beliau menjawab salamnya lalu bersabda: Kembalilah dan shalatlah, karena sesungguhnya kamu belum shalat.” (HR Bukhari Muslim). Batal shalat laki-laki tsb karena meninggalkan salah satu dari rukun shalat.

2. Berbicara dengan sengaja. Perkataan yang keluar disaat shalat, baik itu satu kata ataupun hanya satu huruf akan membatalkan shalat jika dilakukan dengan sengaja.

عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ الْحَكَمِ السُّلَمِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ النَبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ قَالَ : إِنَّ صَلاتَنَا هَذِهِ لا يَصْلُحُ فِيهَا شَيْءٌ مِنْ كَلامِ النَّاسِ إِنَّمَا هِيَ التَّكْبِيرُ وَالتَّسْبِيحُ وَتِلاوَةُ الْقُرْآنِ (رواه مسلم)

Dari Muawiyah bin Al-Hakam As-Sulami ra, Rasulallah saw bersabda: “Sesungguhnya di dalam shalat ini tidak layak sedikit pun ada pembicaran manusia. Sesungguhnya shalat adalah takbir dan bacaan Al Qur’an.” (HR Muslim)

3. Makan dan minum ketika shalat dengan sengaja membatalkan shalat karena akan menghilangkan kemulian shalat.  Perbuatan makan dan minum dalam shalat, baik sedikit ataupun banyak selama dilakukan dengan sengaja tetap akan membatalkan shalatnya. Jika makan dan minum bisa membatalkan orang yang berpuasa apalagi dalam shalat.

4. Bergerak tiga kali secara berturut turut. Yang dimaksud adalah gerakan yang banyak dan berulang-ulang terus dan bukan merupakan gerakan yang terdapat dalam shalat. Hal ini bisa menghilangkan kekhusyuan dalam shalat. Mazhab Imam Syafi’i memberikan batasan sampai tiga kali gerakan berturut-turut sehingga seseorang batal dari shalatnya.

5. Merobah niat ingin memutuskan atau ragu untuk meneruskan sholat. Contohnya seseorang yang sedang shalat, lalu tiba-tiba terbetik niat untuk tidak shalat di dalam hatinya, maka saat itu juga shalatnya telah batal. Sebab niatnya telah rusak, meski dia belum melakukan hal-hal yang membatalkan shalatnya

About these ads

Posted on Februari 29, 2012, in Uncategorized and tagged , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: